Jumat, 27 Juli 2012

SMA Katolik Untung Suropati

Cerita tentang SMA dimana aku sekarang itu masih nggak terlalu bahagia buat aku. Jujur, sekarang rasa belum nyaman emang masih ada. Aku emang nggak terlalu setuju masuk SMA Katolik Untung Suropati. Sebenernya sih pengen masuk negeri, kenapa? Soalnya lebih gampang buat perguruan tingginya nanti.

Tapi ternyata Mama sama Papa nggak ngebolehin -___-"

Sempet sedih, kecewa, marah, sama nggak terima. Gimana nggak? Ini kan masa depan aku? Jalan aku? Kenapa Mama sama Papa yang terlalu nentuin.

Oke, SMA Negeri lewat, aku coba cari sekolah swasta yang bagus menurut aku. Banyak banget SMA swasta di Surabaya yang promosi ke SMP. Mulai dari SMAK St.Maria, SMAK St.Agnes, SMAK Frateran, SMA St.Carolus, SMAK Santo Yusup Karangpilang, SMKK Mater Amabillis, SMAK Stella Maris, dan banyak banget yang lainnya.

Pilihanku jatuh ke SMAK St.Agnes Surabaya, emang jauh sih dari rumah. Tapi kan aku bisa tinggal di rumah nenek , atau kalo nggak nge-kos gitu.

Tetep aja nggak boleh sama Mama Papa. Mulai emosi naik, kenapa sih? Katanya negri ga boleh, eh ini udah ada sekolah swasta impian juga ga boleh.

Alesan aku cukup jelas masuk disitu, yang pertama sekolah nya emang keren, fasilitas oke punya, prestasi juga segudang. Lagian dulu Mama kan masuk SMA situ -_-"

Eh, gataunya pas aku pulang di rumah disuruh tanda tangan formulir SMA Katolik Untung Suropati. Sumpah rasanya pengen nangis -__-"

Gimana enggak, salah masuk SMA beda jodoh dong --__--

Eh, maksudnya bisa beda masa depan. Lagian di SMA Katolik Untung Suropati nggak ada program bahasa asing selain bahasa inggris. Kan aku pengen bisa bahasa Jepang gitu -_- Atau nggak Jerman.

Kecewa pasti ada. Sedih juga kebangetan.

Liburan akhir taun pelajaran juga rasanya cepet banget. Nggak pengen masuk SMA. Beda sama temen - temenku yang udah dapet SMA impian mereka. Mulai dari St.Carolus sampe Petra 5.

Akhirnya pra-mos juga, suasana udah nggak enak banget. Bukan masalah temennya, tapi emang udah nggak berkesan sama sekali broh .-.

Masuk disana, ketemu sama anak SMP. Biasa aja. Pra-Mos dimulai, rasanya ogah - ogahan banget. Ternyata dibagi kelompok. Oke, ini biasa aja juga. Apalagi kelompokku ini kelihatannya suram banget.
Tapi aku suka kakak OSISnya, namanya Ka Audry. Orangnya kalem gitu :D

MOS hari pertama kesan biasa aja. Kebanyakan materi. Hampir sama kayak MOS di SMP, malah berasa pengen tidur aja.

Selain itu, KETUA OSIS NYA SUKA NYANYI.
Ini serius ya, si Filemon sang ketua OSIS ini nggak tau kenapa hobby nyanyi atau gimana. Perasaan sering banget nyanyinya. Sampe bosen juga -_-

Hari pertama selesai. Hari kedua juga biasa aja, cuma ada masalah yang ga bisa di publish -_-

Hari ketiga sampe sore men -_- Oke, woles.

Lagi - lagi kebanyakan nyanyi. Aduh plis deh Kakak Filemon, suka banget ya nyanyi?
Ini hak dia sih, mungkin niatnya ngehibur tapi bosen juga kali , Kak diajak nyanyi mulu .

Kakak kakak OSIS pada minta maaf, jadi keinget OSIS jaman SMP. Kalo abis nge-MOS juga pada minta maaf B)

Ternyata ada Kak Vera, anak guru SD ku. Dia makin imut juga -_-

Oh iya, pembagian kelas. Masuk di kelas X-5 kesannya juga ga terlalu berkesan (?)
Sekelas bareng Raymond, Yosua, Katherine, sama Rizky -_-

Huhuhu, rasanya pengen cepet - cepet lulus SMA. Hilang deh kata orang yang "Masa SMA adalah masa yang paling berkesan . . ."

Tapi ini kan baru permulaan. Semoga aja kerasan. Kerasannya sama anak X-5 :D

Baca postingan berikutnya. . .

@rosaocaa_

0 komentar:

Poskan Komentar